Assalamualaikum

Gadis A : Aku dan dia dah putus..

Gadis B : Kenapa?

Gadis A : Aku dah tak sayangkan dia. Pelik bukan. Tiba-tiba saja perasaan tu hilang.

Gadis B : Kau pasti dengan keputusan kau? Kau tak kesiankan dia? Dia sayang kau..

Gadis A : Kesian la jugak. Tapi bila aku fikir balik. Lagi kesian kalau aku teruskan. Aku dah tak mampu..

Gadis B : Buatlah apa yang kau rasa terbaik..

Selepas Setahun

Gadis A : Aku geram. Dia tipu aku. Lepas setahun baru aku tahu..

Gadis B : Kenapa? Apa yang dah jadi..?

Gadis A : Dia ada ramai perempuan belakang aku. Dia tipu aku. Aku rasa pedih. Terlalu pedih.

Gadis B : Kenapa kau pedih? Kan perasaan kau kat dia dah lama hilang..

Gadis A : Entah. Mungkin rasa dikhianati. Tak dihargai. Mungkin kalau aku sayang dia. Sekarang aku dah longlai. Separuh mati aku terluka. Rabak. Koyak. Patah..

Gadis B : Lupakanlah. Jangan bebani hati fikiran diri kau dengan perkara dah lepas ni. Tidurlah dah lewat.

Gadis A : Aku tak boleh stop. Mata aku tak boleh nak lelap. Kecewa aku menggunung. Otak aku overload.

..beberapa bulan kemudian

Gadis A : Aku selalu tertanya-tanya kenapa perasaan aku pada dia boleh hilang. Sekelip mata..

Gadis B : Kau ada jawapan?

Gadis A : *senyum*  Ada.. mudah..

Gadis B : Apa dia?

Gadis A : Bila aku pandang semua benda yang jadi tu ada hikmah. Aku mula refleksi balik segala apa yang aku dah buat. Apa yang jadi dalam hidup aku. Dan aku dapat jawapan. Kau nak tahu?

Gadis B : Kongsi lah..

Gadis A : Allah sayang aku. Dia taknak aku setia pada orang yang tak hargai aku. Dia benarkan aku tahu kebenaran setelah setahun. Mungkin masa tu baru kekuatan aku cukup untuk menampung kekecewaan aku. Dan aku fikir-fikir balik, Allah beri yang terbaik untuk aku. Sedangkan banyak benda yang aku lalai. Hubungan aku dengan Allah aku terabai..

Gadis B : Maksud kau?

Gadis A : Aku banyak berfikir. Refleksi balik segalanya. Cari jawapan pada soalan-soalan aku. Aku kadang-kadang lalai dalam mengingati Allah. Leka dengan cinta lelaki. Aku dah bazirkan masa untuk cinta lelaki. Aku dah sedar aku sepatutnya fokus cinta pada pencipta. Nak tahu sesuatu?

Gadis B : Teruskan aku dengar.

Gadis A : Aku pernah tanya kenapa aku jumpa lelaki yang salah. Sekarang aku rasa aku tahu kenapa. Aku belum cukup baik. Rasa cinta itu memang anugerah daripada Allah. Tapi kita manusia ni lebih menghargai rasa cinta itu daripada si Pemberi..
Kakak sepupu aku pernah cakap bila kita couple, diri susah nak dikawal.. Rindulah. Sayanglah. Then gaduh sampai EMO seminggu. Lepas itu mula lah nak pegang-pegang tangan, bergambar rapat-rapat. Sebab itu, mencegah lebih baik dari menyesal di kemudian hari..

Gadis B : So sekarang?

Gadis A : Aku tengah berjuang. Menjadi yang lebih baik. Doa. Selangkah. Dualangkah.. Aku sedang berlari. Mendekati Pencipta.

Gadis B : Lelaki ? Cinta ?

Gadis A : Hanya yang halal. Janji Allah itu pasti.

Gadis B : Kau yakin sekarang? Rasa lebih baik?

Gadis A : Alhamdulillah. Semua jawapan-jaapan yang aku cari membawa aku pada Allah. Aku nampak cahaya melambai-lambai dari jauh. Cahaya itu buat aku bangun. Dan ketenangan itu milik aku. Sungguh, hikmah itu kalau dicari gali manisnya tiada penghujung. Aki khilaf. Sebab aku tahu Allah sentiasa ada, cuma manusia yang mencipta jarak..
Itu kata-kata yang aku rasa sesiau dengan situasi aku. Mungkin dulu aku nak dekat dengan DIA  bila nak sesuatu atau sediah kecewa sahaja. Tapi sekarang aku dah sadar, faham tanggungjawab aku. Allah buktikan lagi sayang DIA pada aku dengan adanya perasaan ini. Syukur. =)


MANUSIA BODOH - tak belajar dari pengalaman sendiri dan tak belajar dari pengalaman orang lain.
MANUSIA PANDAI - belajar dari pengalaman sendiri tetapi tidak belajar dari pengalaman orang lain.
MANUSIA BIJAK - belajar dari pengalaman sendiri dan pengalaman orang lain.


Semoga Bermanfaat kepada semua.
Renung-renungkanlah dan selamat beramal =)