"Aku tak suka dengan orang yang suka kat aku !"

Kenapa sama? *desis hatiku*

"Tapi, kenapa Allah bukakan pintu hati ni yang sudah sekian lama terkunci, hanya untuk dia, dan mungkin, dia dah beralih arah, kenapa baru sekarang?"

Raut wajah itu aku renung sedalam-dalamnya. Kelihatan kecewa diam tanpa seoatah kata

"Kadang-kadang aku suka yang ego. Ego meluahkan perkataan 'sayang', rasa 'suka'"

Tersenyum

"Aku tak reti nak tunjukkan 'perasaan' tu, nanti nampak sangat kita terhegeh-hegeh macam budak-budak minta jajan. MALU lah."

Bibir tersenyum. Namun hati...

"Yelah! Dulu aku anggap dia kawan je, layan macam kawan biasa. Malas lahh -- Bila dia seolah-olah menjauh, baru aku rasa macam mana, tapi takkan lah sebab lelaki aku lemah"
"Tidak mengapalah! Kalau jodoh, adalah. Perjalanan jauh lagi. Pendam selagi boleh pendam. Hati manusia kan berbolak-balik."

Dia seolah-olah memujuk hati sendiri.
AKU? hanya menadah telinga menjadi pendengar setia.